Ini Bisa Jadi Makanan Paling Penting untuk Jantung Anda

Ini Bisa Jadi Makanan Paling Penting untuk Jantung Anda

Pepatah lama mengatakan bahwa sarapan adalah makanan terpenting hari ini. Opini publik telah berayun bolak-balik tentang hal itu, tetapi semakin banyak bukti menunjukkan bahwa makan pagi memiliki efek perlindungan pada lingkar pinggang Anda—dan jantung Anda.

“Makan sarapan secara konsisten mungkin merupakan perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan untuk menjadi lebih sehat,” kata Sam Aznaurov, MD, ahli elektrofisiologi jantung di Presbyterian/St. Pusat Medis Luke di Denver, Colorado.

Mulailah dengan sarapan yang menyehatkan jantung

American Heart Association (AHA) pada Januari 2017 merilis pernyataan ilmiah tentang waktu dan frekuensi makan, serta pengaruhnya terhadap kesehatan jantung. Di antara banyak hal lainnya, AHA mencatat bahwa orang yang paling sering melewatkan sarapan jarang mendapatkan cukup vitamin dan mineral, dan 75 persen lebih mungkin mengalami kelebihan berat badan atau obesitas dibandingkan orang yang rutin makan.

Selain itu, sebuah studi tahun 2013 terhadap hampir 27.000 pria berusia 45 hingga 82 tahun, yang diterbitkan dalam jurnal Circulation, mengamati kebiasaan makan, termasuk sarapan. Studi tersebut menemukan risiko penyakit jantung koroner 27 persen lebih tinggi pada pria yang melewatkan sarapan dibandingkan dengan pria yang sarapan.

Bukan hanya pria yang jantungnya berisiko tidak sarapan. Sebuah studi tahun 2015 terhadap lebih dari 56.000 wanita menunjukkan bahwa mereka yang berusia di bawah 60 tahun yang secara teratur melewatkan sarapan memiliki risiko penyakit jantung yang lebih tinggi daripada wanita yang secara teratur sarapan.

Baca Juga:  Apakah Ini Serangan Jantung, Henti Jantung, atau Gagal Jantung?

Faktor risiko penyakit jantung

Dr. Aznaurov mencatat bahwa meskipun sarapan mungkin memiliki efek yang sehat pada jantung dan dapat membantu menurunkan berat badan dalam jangka panjang, kemungkinan juga orang yang melewatkan waktu makan memiliki kebiasaan tidak sehat lainnya yang berkontribusi pada kesehatan yang buruk.

“Dalam studi Circulation, orang yang melewatkan sarapan lebih cenderung merokok, mereka minum sekitar 40 persen lebih banyak alkohol sehari, dan mereka cenderung kurang tidur,” kata Aznaurov. Mereka juga sedikit lebih mungkin memiliki kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi dan menjalani pengobatan untuk depresi—tetapi sedikit lebih kecil kemungkinannya untuk menderita diabetes. “Pilihan untuk melewatkan sarapan mungkin terkait dengan gaya hidup yang lebih membuat stres, yang berarti lebih banyak hormon stres,” kata Aznaurov.

Studi Sirkulasi juga melihat jumlah kalori yang dimakan peserta studi setiap kali makan. “Orang-orang yang melewatkan sarapan makan lebih sedikit kalori secara keseluruhan, tetapi makan sekitar 40 persen lebih banyak kalori per makanan,” kata Aznaurov. Itu dapat menyebabkan perubahan gula darah yang lebih besar; Anda akan makan banyak dan gula darah Anda akan melonjak, lalu jatuh. “Kemudian Anda pergi mencari makanan manis dan makan makanan besar lainnya,” katanya. “Ini lingkaran setan.”

Makanan sarapan yang menyehatkan jantung

Aznaurov merekomendasikan prinsip sederhana yang menyehatkan jantung saat memilih makanan sarapan. “Orang-orang harus mencari makanan yang akan memberi Anda energi tahan lama sepanjang hari dan mencegah lonjakan gula darah,” katanya. “Menargetkan hal-hal yang tinggi protein dan serat akan memulai hari Anda dengan benar, memberi Anda energi dan membantu menahan rasa lapar sehingga Anda tidak tergoda untuk makan sampah di antara waktu makan.”

Baca Juga:  Saya Berjalan Setengah Marathon dengan Fibromyalgia

Sarapan Aznaurov yang menyehatkan jantung? Yoghurt Yunani polos dengan buah. “Hindari berpikir Anda akan menemukan solusi dengan satu trik sederhana,” katanya. “Itulah sebabnya diet fad gagal.”

Related Posts

Avatar photo